hamda firdaus

Untuk Kalian yang Akan dan Segera Menikah

Kayaknya berasa aneh aja, time flies too quick . gw juga gatau kenapa gw tiba-tiba udah berada di titik ini. Begitu juga dengan kalian semua beserta pencapaian masing-masing.

Gw bahkan udah gak begitu hapal berapa banyak hari dan bagaimana kita sama-sama. Kayaknya kita ngumpul karena urusana bisnis (awalnya). Pemaksaan kehendak dari gw, biar lu semua ikutan dalam grup tari. Trus dapet duit dari bisnis pertunjukkan 😀

Awalnya sih gitu. Gatau deh, makin kesini kayaknya malah pada baper-baperan. Meskipun pernah gabung di grup [No Baper – NO Wacana].  Tapi tetep aja Emon baper sama temen per-manzone-an.

Buat Emon, jagain tuh anak bunda baek-baek. Gw baru ngeh kalo lu sama muty sama-sama anak bunda. Dari situ mungkin bisa mempengaruhi gw untuk sedikit percaya kalo orang yang jodoh biasanya mirip.

Muty, apa ‘muti’ sih harusnya gw nulisnya. Kalo lu butuh konsultasi soal emon, feel free untuk contact gw. gw punya pengalaman 2 tahun (kayaknya) tidur bareng calon suami lu. Maap yak.

Gw mau ceritain banyak hal, tapi takutnya melanggar privasi lu berdua dan jatohnya bongkar aib. Gw ga bakal bahas kalo ternyata emon kalo ngambek kadang lebih parah dari cewe. Gw juga ga mungkin bilang kalo muty suka gigit orang kalo kesel. Foto-foto aib lu juga udah gw simpen di tempat yang aman.

Semoga Muty & Emon bisa jadi keluarga yang sakinah, mawaddah wa rahmah. Langgeng sampe kakek nenek.

Untuk used to be ‘adek kecil’ gw, (gatau sekarang masih apa nggak), Septiana. Jangan terlalu diburu-buru lah. Lu gak kasihan apa sama gw 😀 Hahaha. Nggak sih, gw juga doain lu dapet moment yang pas juga, kaya Muty sama Emon. 

Dalam diskusi gw bersama bapak tua, Einstein, Segala pergerakan di jagad raya ini bergerak dengan kecepatannya masing-masing, begitu juga jarak yang ditempuh. Terlalu jahat memang untuk membandingkan pencapaian lu dengan benda/orang lain. Yang lu butuhkan adalah untuk terus bergerak simultan dan dinamis dalam ruang jarak dan waktu.

Termasuk buat gw juga, gw juga mungkin butuh double akselerasi untuk mencapai posisi lu-lu semua. Mungkin gw sekarang ketinggalan jauh. Tapi kayaknya gw masih bisa nyusulin lu semua.

Dan untuk Jelsy, the one and only ‘big sister’ yang masih tersisa. Setelah viny hilang tak tahu rimbanya. Sebagai orang yang berpengalaman dengan manusia, jagain juga tuh adek-adek lu, bilangin kalo pada bandel. 

Dan sepertinya, peninggalan yang masih tersisa di gw cuma ‘surat dari Jelsy’ pas ultah gw di 2014, sama sweater pemberian kalian. Sisanya udah gw tinggalin di depok beserta “banyak hal lain” yang nggak pengen gw bawa.

Dan bentar lagi kan udah mau 26. Dan sepertinya banyak hal yang mesti gw kejar juga, termasuk di dalamnya mapan dan berkeluarga. 😀

Dan kayaknya setelah ini, gw mau pamit dulu dari per-geng-an. Masih ada malu di diri gw untuk ketemu lu-lu semua. 

Thank you for everything you’ve done. 🙂 See yaa.